Join and earn money by advertising in Kumpulblogger.com

Pengecut!! Amerika Bombardir Pakistan dengan Pesawat Tak Berawak

Rabu, 09 Juni 2010


WAZIRISTAN (voa-islam.com): Sebuah pesawat tak berawak AS menembakkan rudal ke kompleks Taliban, Rabu, menewaskan delapan orang di kawasan suku baratlaut Pakistan dekat perbatasan Afghanistan, kata beberapa pejabat keamanan.

Serangan itu dilakukan di daerah Dandey Darpa Khel di Waziristan Utara, sebuah kawasan suku yang dikenal sebagai benteng Taliban dan gerilyawan yang terkait dengan Al Qaida dan disebut-sebut Washington sebagai tempat paling berbahaya di dunia.

"Pesawat tak berawak AS menembakkan tiga rudal, delapan orang tewas dan enam lain cedera, beberapa diantaranya dalam keadaan serius. Sebuah kendaraan juga hancur," kata seorang pejabat keamanan di Peshawar, kota utama di Pakistan baratlaut.

"Serangan itu menghantam sebuah kompleks bangunan, jumlah kematian mungkin meningkat," tambahnya.

Identitas korban-korban yang tewas itu masih belum jelas, juga belum diketahui apakah ada sasaran bernilai tinggi dalam serangan itu.

Seorang pejabat intelijen Pakistan di kota utama wilayah itu, Miranshah, mengkonfirmasi serangan tersebut dan jumlah korban yang tewas.

Dua dari rudal-rudal itu menghantam kompleks bangunan tersebut, sementara yang satu lagi mengenai sebuah kendaraan yang sedang melaju di daerah berdekatan di desa Darga Mandi, kata seorang pejabat keamanan yang lain.

Serangan pesawat tak berawak AS di daerah yang sama pada Kamis lalu menewaskan Mohammed Haqqani, saudara dari panglima perang kelompok terkait Al-Qaeda, Sirajuddin Haqqani, yang jaringannya memerangi pasukan AS dan NATO di Afghanistan.

Para pejabat sebelumnya mengatakan bahwa bangunan yang diserang Rabu itu seringkali didatangi oleh militan yang setia pada Haqqani. Meski daerah itu merupakan markas Haqqani, para pejabat belakangan menyatakan bahwa bangunan tersebut digunakan oleh Taliban Pakistan.

AS akhir-akhir ini meningkatkan serangan pesawat tak berawak di Waziristan Utara, yang juga merupakan markas Taliban dan kelompok lain yang terkait dengan Al Qaida.

Pesawat-pesawat tak berawak AS melancarkan serangkaian serangan di kawasan suku baratlaut Pakistan pada Januari, sebagian besar terpusat di daerah sekitar Miranshah.

Pemerintah Pakistan terang-terangan mengecam serangan AS tersebut dan menganggapnya sebagai pelanggaran atas kedaulatan negara itu. Namun, para analis mengatakan bahwa Islamabad memberikan persetujuan diam-diam bagi serangan yang dilakukan oleh negara sekutunya itu, manunjukkan pemerintah Pakistan menyetujui pembunuhan terhadap warganya sendiri.

Pasukan Pakistan meluncurkan ofensif udara dan darat ke kawasan suku Waziristan Selatan pada 17 Oktober, dengan mengerahkan 30.000 prajurit yang dibantu jet tempur dan helikopter meriam.

Meski terjadi perlawanan di Waziristan Selatan, banyak pejabat dan analis yakin bahwa sebagian besar gerilyawan Taliban telah melarikan diri ke daerah-daerah berdekatan Orakzai dan Waziristan Utara.

Waziristan Utara adalah benteng Taliban, yang dikaitkan dengan Al-Qaeda dan jaringan Haqqani, yang terkenal karena menyerang pasukan Amerika dan NATO di Afghanistan, dan AS menjadikan daerah itu sebagai sasaran serangan rudal pesawat tak berawak.

Beberapa analis juga telah memperingatkan bahwa Taliban dan sekutu mereka akan meningkatkan serangan terhadap pasukan keamanan di Bajaur dan kawasan suku lain lagi untuk mengalihkan fokus perhatian dari Waziristan Selatan.

Pasukan keamanan melakukan operasi besar-besaran terhadap pejuang muslim di Mohmand dan Bajaur pada Agustus 2008. Pada Februari 2009, militer menyatakan bahwa Bajaur bersih setelah pertempuran sengit berbulan-bulan, namun perlawanan masih terus berlangsung.

Daerah itu juga dihantam serangan rudal yang hampir mengenai Ayman al Zawahiri, orang kedua Usamah bin Ladin, pada Januari 2006.

Pasukan Amerika menyatakan, daerah perbatasan itu digunakan kelompok Taliban dan Al Qaida sebagai tempat untuk melakukan pelatihan, penyusunan kembali kekuatan dan peluncuran serangan terhadap pasukan koalisi di Afghanistan.

Pakistan mendapat tekanan internasional yang meningkat agar menumpas kelompok perlawanan di wilayah baratlaut dan zona suku di tengah meningkatnya serangan-serangan lintas-batas Taliban dan Al Qaida terhadap pasukan internasional di Afghanistan. [zak/an] Sumber

0 komentar:

Follow Me

Blog Archive

Online

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Directory

The Republic of Indonesian Blogger | Garuda di Dadaku Text Back Links Exchange Free Automatic Link Free Automatic Backlink http://Link-exchange.comxa.com Powered by Mysiterank

  © Web Design By Septiyans   © Blogger template Writer's Blog by Ourblogtemplates.com 2008   ©The Javanese   ©Doea Enam

Back to TOP