Join and earn money by advertising in Kumpulblogger.com

Akui Masjid Suci Islam Sebagai Warisan Yahudi, Israel Dikutuk Turki

Rabu, 09 Juni 2010

ANKARA (voa-islam.com) - Turki, Rabu (24/2/2010), mengutuk keputusan Israel baru-baru ini untuk memasukkan dua tempat suci Islam ke dalam daftar warisan Yahudi, dan memperingatkan tindakan itu akan merusak upaya guna menghidupkan kembali pembicaraan perdamaian antara Palestina dan Israel.

Awal pekan ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyerukan pernyataan pemerintah Israel, yang mempertimbangkan Makam Rachel, yang di dunia Islam dikenal sebagai Masjid Bilal di Bethlehem dan Al-Haram Al-Ibrahimi di Al-Khalil sebagai tempat suci warisan Yahudi, sebagaimana dikutip dari Xinhua-OANA.
…Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan Masjid Bilal di Bethlehem dan Al-Haram Al-Ibrahimi di Al-Khalil sebagai tempat suci warisan Yahudi...
Kementerian Urusan Luar Negeri Turki mengatakan di dalam siaran persnya, bahwa langkah itu akan menciptakan ketidakpercayaan serius di antara semua pihak dan membahayakan upaya aktif guna menghidupkan kembali perundingan untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel.

"Kami mengundang Israel untuk mematuhi hukum internasional di Jerusalem dan Tepi Barat Sungai Jordan serta menahan diri dari praktik provokatif sepihak yang ditujukan ke tempat bersejarah," kata kementerian itu.

Pengumuman Israel tersebut dikutuk oleh rakyat Palestina di Tepi Barat dan jalur Gaza. Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) memutuskan untuk mengajukan masalah itu ke PBB sementara gerakan HAMAS menyerukan intifadhah (perlawanan) baru, terhadap Israel.
… Gerakan HAMAS menyerukan intifadhah (perlawanan) baru, terhadap Israel…
Sekretaris Jenderal Organisasi Konferensi Islam (OKI) Ekmeleddin Ihsanoglu, Rabu, mendesak UNESCO agar menyelidiki keputusan Israel untuk memasukkan tempat suci Islam ke dalam daftar warisannya, demikian laporan kantor berita resmi Mesir, MENA.

"Kami mengadakan kontak diplomatik, terutama dengan UNESCO untuk mengajukan rancangan pernyataan guna menghadapi praktik Israel," kata pemimpin OKI tersebut.

Jordania, pada hari yang sama juga mengutuk rencana Israel untuk mencaplok tempat bersejarah yang berada di Tepi Barat ke dalam daftar warisannya, demikian laporan kantor berita resmi Jordania, Petra. [taz/ant] Sumber

0 komentar:

Follow Me

Blog Archive

Online

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Directory

The Republic of Indonesian Blogger | Garuda di Dadaku Text Back Links Exchange Free Automatic Link Free Automatic Backlink http://Link-exchange.comxa.com Powered by Mysiterank

  © Web Design By Septiyans   © Blogger template Writer's Blog by Ourblogtemplates.com 2008   ©The Javanese   ©Doea Enam

Back to TOP