Join and earn money by advertising in Kumpulblogger.com

11 Komposer Musik Legendaris Yang Mati Muda

Selasa, 15 Februari 2011

bintang Rock mati muda. Tampaknya menjadi bagian dari profesinya. Sebaliknya, banyak orang berpikir komposer klasik sampai berusia tua , jenggot abu-abu, yang menulis musik suram untuk kalangan lebih tua.

Memang memerlukan waktu untuk menguasai teknik menulis musik klasik, namun demikian, banyak karya-karya klasik besar ditulis oleh orang-orang dalam usia dua puluhan. Jangan lupa, Mozart meninggal di usia 35.

Daftar ini mengenang 10 komponis yang bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk mencapai 35, apalagi menumbuhkan jenggot panjang, tapi masih meninggalkan musik yang luar biasa, indah atau benar-benar menakjubkan.

10 Jeremiah Clarke 

1674-1707



Jeremiah Clarke adalah kasus dalam musik dimana musiknya lebih dikenal daripada komposernya sendiri. Untuk kebanyakan orang karya cemerlangnya Prince of Denmark's March, ditulis untuk suami Queen Anne's, akan terdengar akrab.
Selama bertahun-tahun itu dikenal sebagai Trumpet Voluntary dan dikaitkan dengan Henry Purcell.

Musik ini banyak dimainkan di pesta pernikahan (Charles dan Diana, antara lain), yang ironis karena kehidupan cinta sang penciptanya adalah hubungan cinta tidak bahagia.

Diduga (dan saya bertanya-tanya bagaimana orang menemukan hal ini) ia membalik koin untuk memutuskan apakah ia akan gantung diri atau menenggelamkan dirinya. Koin mendarat pada sisinya di lumpur, jadi ia memutuskan menggunakan pistol untuk njedor kepalanya sendiri.



9. Giovanni Battista Pergolesi
1710-1726



Pergolesi meninggal dalam kematian artis tragis akhir's (karena TBC), pada usia hanya 26. dia adalah seorang komposer yang sangat sukses, terutama PADA trend opera komik. karya terakhirnya, Stabat Mater untuk dua suara dan orkestra, kemudian menjadi karya paling dicetak dari abad ke-18 keseluruhan.



Itu karya yang mengharukan sekaligus indah, berdasarkan sebuah puisi yang menggambarkan penderitaan Perawan Maria selama Penyaliban.

Suara alto laki-laki (hanya salah satu penyanyi dalam klip di atas adalah seorang wanita) mungkin aneh bagi telinga modern, tapi ingat bahwa pada hari-hari Pergolesi bahkan suara tinggi dinyanyikan oleh seorang pria!

8. Franz Schubert
1797-1828



Dalam 31 tahun di planet ini Franz Schubert menulis 1000 lembar karya musik menakjubkan . Ketika ditanya bagaimana ia berhasil melakukan itu, ia hanya berkata: ". Ketika saya menyelesaikan sesuatu saya hanya pindah ke hal berikutnya '

Bagi banyak orang dia adalah komposer lagu terbesar yang pernah ada. karya instrumentalnya sering memiliki kualitas yang pahit dan melo yang menjadi ciri khasnya.



Schubert adalah orang yang pemalu, terutama dengan wanita, tapi ia terkena sifilis , yang mungkin menyebabkan kematiannya di usia muda. Ini adalah gerakan dari sonata Sebuah piano besar utama, jadi hanya beberapa bulan sebelumnya.

7. Vincenzo Bellini 
1801-1835



Sebelum dia meninggal, di puncak popularitasnya, dari infeksi usus, Sisilia Vincenzo Bellini menulis beberapa karya the most archetypical Italian 'bel canto' operas. aria halusnya memberi penyanyi setiap kesempatan untuk pamer, dalam baris melodi panjang dan indah yang dikatakan telah mempengaruhi temannya Chopin saat menulis Nocturnesnya.

di hari itu 'Casta diva "dari opera Norma, akan langsung dikenali oleh siapa saja yang telah mendengar sebagian kecil potongan dari musik itu.

6. Guillaume Lekeu 
1870-1894



Ketika komposer Belgia Guillaume Lekeu pulang setelah pertama kali melihat Wagner Tristan, ia melepas sepatu dan melemparkannya ke dalam api, karena dia tidak bisa diganggu lagi dengan hal-hal duniawi seperti itu.



Cerita ini khas untuk anak muda ini tanpa kompromi yang membawa salinan kuartet terakhir Beethoven string kemanapun ia pergi (yang merupakan cara komposer untuk mengatakan bahwa Anda tidak pernah dapat mengarah terlalu tinggi).

Lekeu baru mulai pengembangan musik pada usia 14 dan meninggal karena tipus kurang dari sepuluh tahun kemudian (ternyata setelah makan sorbet terkontaminasi).

"Musik saya," katanya 'akan aneh, cacat, bahkan mungkin mengerikan, tapi setidaknya orisinil. "
Dia lupa untuk menambahkan: bahwa musiknya bersemangat dan ambisius. dan cuma dengan sebagian kemampuannya itu (sonata biola menakjubkan) ia layak mendapat tempat di antara yang hebat.


5. George Butterworth 
1885-1916



George Butterworth dianggap sebagai komponis Inggris yang paling menjanjikan di generasinya.Ia menjabat sebagai pemimpin peleton sangat dihormati selama Perang Dunia Pertama, dan dibunuh oleh penembak jitu selama pertempuran Somme.



Banyak orang di Inggris mungkin telah mendengar puisi nada untuk orkestra kecil, The Green Bank Willow, karena sering digunakan dalam iklan TV. Itu sepotong pendek dan indah yang memunculkan suasana yang sangat Inggris.

4. Lili Boulanger 
1893-1918



Lili Boulanger berjuang dengan kesehatan yang buruk di sebagian besar hidupnya yang singkat, tetapi terkesan hanya untuk memperkuat tekad.
Ketika dia diberitahu bahwa penyakitnya (penyakit Crohn) tidak dapat disembuhkan dan bahwa ia hanya memiliki dua tahun lagi untuk hidup, dia secara sistematis mulai menyelesaikan semua karyanya belum selesai.



Tidak ada yang lucu-muda-genit pada komposisinya, terutama karya-karya paduan suara. karya-karyanya megah, serius, kadang-kadang spektakuler, dan menangani isu-isu agama dan rohani yang besar.

Karyanya yang paling terkenal adalah Pie Jesu, tapi aku lebih suka Vielle Prière Bouddhique (Old Buddhist Monastery).

3. Jehan Alain 
1911-1940



Jehan Alain, kakak kandung pemain organ terkenal Marie-Claire Alain, menulis melodi organ yang kebanyakan pendek dan sangat berwarna-warni.



Saya bukan penggemar berat musik organ pada umumnya, tapi ada sesuatu tentang yang membuatku melamun, Seperti synthesizer Le Jardin Suspendu (The Hanging Garden) dan Fantasmagorie unik, membangkitkan suara kereta uap.

Pada awal Perang Dunia II, Alain menjabat sebagai pengendara pengiriman untuk tentara Perancis. Ketika saat pengintaian, sehari sebelum gencatan senjata , ia berlari ke sekelompok tentara Jerman dan menewaskan lebih dari selusin dari mereka, sebelum bunuh diri.

Dia diduga ditemukan di samping sepeda motornya, dengan kertas musik berserakan di sekelilingnya. Dia secara anumerta menerima Croix de Guerre untuk keberaniannya.

2 Veniamin Fleishman 
1913-1941



Korban lain dari perang, Veniamin Fleishman adalah seorang mahasiswa yang sangat berbakat dari komponis Soviet yang besar, Dmitri Shostakovich. Ketika perang pecah dia bekerja pada sebuah opera, Rothschild Violin, berdasarkan cerita Chekhov diatur dalam abad ke-19 akhir Jewish 'shtetl'.



Untuk membantu mempertahankan kota Leningrad, ia bergabung dengan brigade sipil ('Calon corpsehood', komentar pahit dari Shostakovich .) Fleishman adalah salah satu dari yang pertama untuk dibunuh.

Ketika Shostakovich dievakuasi dari kota ia berhasil menyelamatkan naskah yang belum diselesaikan muridnya, dan ia selesaikan beberapa tahun kemudian.

1. Hugo Distler 
1908-1942



musik instrumental Hugo Distler adalah yang dikutuk oleh Nazi, tapi suara musiknya pada umumnya diakui dalam gereja.Bahkan, dia terlihat sebagai salah satu inovator paling berpengaruh musik gereja abad ke-20.



Namun demikian, stres, karena kematian teman-temannya dalam perang dan ancaman yang masuk tentara sendiri, menjadi beban yang terlalu banyak baginya.

Dia bunuh diri dengan menggunakan asap dari oven gas sendiri. Bagian ini, Wachet auf (Wake up!), Dinyanyikan oleh paduan suara anak laki-laki, memiliki keindahan yang jelas yang berbeda dengan masalah dan kesulitan hidupnya sendiri.

+ +
Dick Kattenburg 
1919-1944


Saya tidak bisa menemukan potongan video di youtube untuk karya Dick Kattenburg. Tapi cerita komposer Belanda ini terlalu luar biasa tidak diceritakan. Dick Kattenburg menghabiskan bertahun-tahun dalam persembunyian selama Perang Dunia Kedua.

Seperti Anne Frank, ia akhirnya dikhianati dan dikirim ke Auschwitz di mana ia meninggal, selama 1944. Selama lebih dari setengah abad hanya salah satu karyanya, sebuah sonata untuk flute, yang dikenal.

Tapi kemudian, digerakkan oleh kinerja yang langka dari bagian ini, keponakan Kattenburg's menggeledah loteng rumah ibunya, di mana, luar biasa, dia menemukan sebuah kotak dengan puluhan karya lain, kebanyakan dari karya - karya itu mempunyai kualitas luar biasa.

karya awal Kattenburg adalah cerdas, penuh dengan lagu-lagu indah, irama tari dan catatan sedih sesekali. Meskipun ia tidak punya pelatihan musik, gaya bermusiknya berkembang pesat selama perang, menjadi lebih serius dan dipengaruhi oleh Debussy, Stravinsky dan musik rakyat Yahudi.'

Sumber : http://haxims.blogspot.com/2011/02/11-komposer-musik-legendaris-yang-mati.html Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

0 komentar:

Follow Me

Blog Archive

Online

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Directory

The Republic of Indonesian Blogger | Garuda di Dadaku Text Back Links Exchange Free Automatic Link Free Automatic Backlink http://Link-exchange.comxa.com Powered by Mysiterank

  © Web Design By Septiyans   © Blogger template Writer's Blog by Ourblogtemplates.com 2008   ©The Javanese   ©Doea Enam

Back to TOP